Bupati KKR Dukung Kafilah MTQ Kalbar

0
37

KuburayaOnline.com– Bupati Kubu Raya Rusman Ali menghadiri pembukaan Musabaqah Tilawatil Quran XXVII tingkat nasional di Kota Medan, Sumatra Utara. Kehadiran Rusman menjadi bentuk dukungan langsung kepada kafilah MTQ Kalimantan Barat yang ikut serta di ajang dua tahunan itu. Terlebih ada beberapa putra daerah Kabupaten Kubu Raya yang memperkuat kafilah MTQ Kalimantan Barat.

Bupati Kubu Raya menghadiri MTO di Medan

“Yang jelas saya minta semua anggota kafilah untuk terutama menjaga kesehatan,” ujar Rusman sebelum mengikuti upacara pembukaan di Astaka MTQ di kawasan Pancing, Kota Medan, Minggu (7/10) malam.

Selain meminta kafilah untuk menjaga kesehatan, Rusman Ali juga berharap kafilah Kalimantan Barat dapat mengambil manfaat dari momentum MTQ nasional. Menurut dia, MTQ harus menjadi momen untuk mengamati dan mempelajari berbagai keunggulan dari para peserta daerah-daerah lainnya.

“Harus mau dan antusias untuk belajar. Artinya, melihat ini sebagai ajang tingkat nasional tentu harus memperhatikan bagaimana kelebihan-kelebihan peserta daerah lain. Sehingga itu akan membantu dalam usaha meningkatkan kemampuan kita lebih baik ke depannya,” kata Rusman mengingatkan.

Rusman menegaskan selain sebagai ajang kompetisi, MTQ juga menjadi sarana yang tepat untuk belajar. Karena itu, ia meminta kafilah Kalimantan Barat untuk menyimak penampilan dan performa peserta dari daerah-daerah lainnya. Itu semua, menurut dia, wajib untuk diperhatikan.

Musik tradional dalam acara pembukan MTQ tingkat Nasional di Medan

“Kita di sini juga sekaligus belajar. Jangan malu bertanya. Kita melihat bagaimana penampilan peserta-peserta lainnya. Itu semua harus diperhatikan,” pesannya.

Bupati Rusman Ali tidak lupa mengajak kafilah Kalimantan Barat untuk menjaga kekompakan. Ia mengingatkan bahwa seluruh anggota kafilah kini berjuang membawa nama Provinsi Kalimantan Barat. Karena itu, harus menjaga kebersamaan. Begitu pula saling mendukung sesama personel kafilah.

“Harus bersatu dan saling belajar satu sama lain. Harus ada komunikasi sehingga kita bertambah wawasan. Dengan bertambah wawasan bertambah pula pengetahuan. Terutama yang muda-muda, harus berbagi ilmu sehingga juga mendapat pahala. Jadi bukan hanya juara yang diharapkan, kita juga berharap keselamatan di dunia dan akhirat,” pungkasnya.

Sebelum dibuka secara resmi oleh Presiden Joko Widodo, rangkaian kegiatan MTQ XXVII telah digelar sejak Kamis lalu, dengan kegiatan parade 1.000 hafiz. Dilanjutkan Jumat (5/10) dengan malam taaruf kafilah 34 provinsi. Kemudian pada Sabtu (6/10) digelar pawai taaruf yang dirangkaikan pembukaan pameran dan pelantikan dewan hakim, panitera, dan petugas oleh Menteri Agama RI Lukman Hakim Saifuddin.

Penulis: Rio

Editor : Achmad

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here